Road to India

welcome-gowahati-airport1

Road to Buton aja blum kelar nulisnya, eh…. Sekarang dah ke India, padahal kemren juga udah mampir 2mingguan ke Blora. Memang seperti pekerja-pekerja rendahan yang laennya, ketika mendapatkan tugas atau perintah dari bozz harus langsung dikerjakan biarpun ada banyak hal yang belum terselesaikan.

Maaf Party A5.74…. belum sempet memberikan kontribusi yang maksimal tapi malah meninggalkannya, mungkin bisa jadi bikin tambah masalah di Blora. Gimana gak nambah masalah, kerjaan masih banyak blum beres, overlap cumin 1.5 jam, dll. Maaf bozz….

Finaly….. rabu pagi masih harus ngantor, ketemu ma bozz & overlap juga ma senior sambil nunggu bozz yang mau berangkata bareng, intinya aku mau nebeng ke bandara hehehe. Berangakat bertiga, Party Chief (pak Suryo Dwiyono), APC/Seismologi (pak Ade Setiawan) & Geodetic (aku) pake Singapore Airline. Jam 3 sore dah nongkrong dibandara, padahal jam 5 baru berangkat ke Singapore. Sambil nunggu pak Wawan masih jalan ngalor ngidul ngetan ngulon gak jelas, nelponin orang-orang biar pulsa IM3 abis tp gak abis-abis, emang-eman kalo gak diabisin ntar pulang dari India juga gak bisa dipakai lagi. Bertiga dah ngumpul langsung aja ceck-in & ngurus macem-macem administrasi, maklum mau ke LN so beda ma penerbangan local abis cekc-in langsung bisa nongkrong. Ruang tunggu International jelas beda banget ma domestic, keliatan sepi n rapi yang jelas lebih nyaman aja. Berangkat naik ke pasawatpun rapi & teratur.

Diruang tunggu dah beda, apalagi di pesawat. Wooww…. beda bngt tuh ma masakapia local hehehe tapi tetep aja pramugari juga beda ma yang ada dibayangan hehehe ternyata banyak yang senior. Sampe di Singapore sekitar 2jam-an dari Jakarta, tapi pengalaman baru selama 2jam-an di dalam Singapore Airline. Sampe di bandara Singapore, jauh sekali berbeda suasananya dan fasilitasnya di bandingkan dengan bandara-bandara yang ada di Indonesia, yang jelas lebih bagus dalam semua hal.

Transit di Singapore Cuma sekitar 1jam-an, disini sudah mulai terasa aroma India-nya. Sudah banyak calon penumpang yang orang India, dan tujuan selanjutnya dari Singapore adalah Calcuta. Penerbangannya lebih lama, sekitar 4 jam-an tapi dengan pelayanan yang tetep sama dengan dari Jakarta ke Singapore. Sempet memcicipi masakan India di pesawat dan wow…. Kurang familiar di lidah n perut. Sebelum tidur juga sempet liat film Slumdunk Millioner, biar ada gambaran dikit tentang India.

Sampai Calcuta (orang India malah menyebutnya Kolkata) sudah sekitar jam 11an waktu setempat, ternyata bandaranya seperti bandara Indonesia tahun 1990an kali hehehehe. Dalam perjalanan ke hotel, ternyata gambaran yang ada di film Slumdunk Millioner memang tidak berbeda jauh (sory… India-he). Karena kecapekan & gak punya recehan Rs (rupe) sampe gak sempet ngasih tips buat pegawe hotel. Pagi jam 6 sudah siap berangkat ke bandara lagi, belum sempat sarapan di hotel karena hotel siapnya jam 7 dan itu sudah merupakan kebiasaan orang India untuk breakfast lebih siang dari kebiasaan kita. Akhirnya kita sarapan sandwich & capuccino di bandara Calcuta sambil nunggu penerbangan ke Guwahati sekitar jam 9an waktu India. Penerbangan domestic di India juga tidak beda jauh ma di Indonesia, apalagi busnya hehehehe kalo tergores takut tetanus.

Biar gak kepanjangan langsung aja dech… Sampe Guwahati dah di jemput ma pak Wahyu langsung menuju Guest House. Dalam perjalanan yang bikin spot jantung, GILA drivernya gak ada HSE sama sekali, maen kebut aja kayak bawa karung gak perduli penumpang dibelakang dan ternyata memang begitu adanya di India, ini juga kita rasakan waktu di Calcuta. Sampe di Guest House langsung overlap ma temen-temen, nginep semalem trus naek kereta ke Lumding sekitar jam 7 pagi (gara keasikan ngobrol n bercanada, belakangan baru nyadar kalo peralatan mandiku ketinggalan di sana). Ternyata kereta delay so kita bisa jalan-jalan dulu keliling Guwahati dan merasakan hangatnya milk-tea sekaligus bisa motret-motret, jeprat-jepret dech….

Kereta eksekutif juga tidak senyaman di Indo kok, mungkin karena di India alat transportasi utama adalah kereta so stasiun kelihatan semrawut banget. Sampai Lumding langsung kita dijemput dengan mobil seadanya (inget… no-HSE) plus dengan security/polisi yang persis seperti di film-film itu huahuahua. Ternyata kita tinggal di hotel sekaligus aulanya dijadikan ruang kantor. Hari-hari pertama banyak sekali yang perlu diadaptasi, mungkin ntar tak tulis di selanjutnya aja.

KEEP SPIRIT EN TEAM…… WELCOME INDIA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: